Maret 27, 2023
Beberapa bahan skincare yang paling ampuh, seperti retinol dan asam hidroksi tertentu, memiliki risiko iritasi tertinggi

Dalam hal skincare atau perawatan kulit, istilah microdosing mengacu pada penggunaan bahan aktif dengan konsentrasi yang lebih rendah atau lebih sedikit dari suatu produk untuk meningkatkan tolerabilitasnya.

Dengan sedikit eksperimen, ini dapat membantu Anda menemukan jumlah dan kekuatan produk yang sempurna untuk kulit Anda.

Dokter kulit Marisa Garschik mengatakan kebanyakan orang berpikir bahwa semakin tinggi konsentrasi dan semakin banyak bahan aktif yang mereka pakai semakin baik hasilnya.

“Tetapi apa yang mulai disadari oleh orang-orang, saat kami menyadari pentingnya pelindung kulit dan melestarikannya, cara itu sebenarnya tidak terlalu baik untuk kulit,” katanya seperti dilansir dari laman Well+Good.

Saat Anda menggunakan bahan aktif dengan konsentrasi super tinggi, Anda dapat merusak pelindung kulit Anda sampai pada titik di mana kulit Anda menjadi peka.

“Ini berarti tidak dapat mempertahankan diri terhadap banyak pengaruh lain di sekitarnya yang biasanya dapat ditahan,” kata dokter kulit Rachel Nazarian.

Pencarian penghalang kulit telah meningkat selama setahun terakhir, dan skin cycling metode aplikasi perawatan kulit yang memprioritaskan perbaikan penghalang, sedang tren di TikTok.

Sekarang, banyak orang ingin mengurangi rutinitas mereka, dan microdosing adalah salah satu cara untuk melakukannya.

“Akhir-akhir ini, dokter kulit semacam membimbing orang melalui proses pengelupasan ini, menggabungkan hal-hal pada konsentrasi yang lebih rendah dan mungkin tidak sesering cara untuk tetap membiarkan kulit mentolerir bahan-bahan ini tanpa mengalami terlalu banyak iritasi,” kata Dr.

Garschik.

Beberapa bahan skincare yang paling ampuh, seperti retinol dan asam hidroksi tertentu, memiliki risiko iritasi tertinggi.

Meskipun bahan aktif ini efektif untuk melapisi kembali kulit Anda, jika Anda terlalu agresif dapat merusak kulit, pada akhirnya tidak akan memberi Anda hasil kulit bercahaya yang diinginkan.

“Ide di balik microdosing pada dasarnya adalah memberi kesempatan semua jenis kulit untuk mencoba semua bahan yang berbeda ini dan mengakui bahwa bahkan mereka yang memiliki kulit paling sensitif pun dapat mentolerir hal-hal jika dilakukan secara perlahan dan menumpuk seiring waktu,” kata Dr Garshick.

Salah satu cara untuk memulai microdosing adalah dengan menggunakan konsentrasi yang lebih rendah (atau kekuatan) dari bahan aktif ini.

Alih-alih menggunakan konsentrasi terkuat beberapa kali seminggu, metode ini membuat Anda menggunakan iterasi yang lebih lemah pada interval yang lebih teratur—yang akan memberi Anda hasil yang sebanding.

Ahli bedah plastik wajah, Amir Karam, menyamakannya dengan olahraga.

“Jika Anda melakukan latihan 10 atau 15 menit setiap hari, itu jauh lebih baik daripada melakukan latihan 30 menit sekali atau dua kali seminggu,” katanya.

Selain meningkatkan kekuatan bahan aktif skincare Anda juga bisa menerapkan dosos kecil produk yang sudah Anda dapatkan dengan menerapkan lebih sedikit pada setiap aplikasi.

Retinoid misalnya, yang dikenal menyebabkan iritasi pada hari-hari awal penggunaan sehingga banyak kemudahan dengan menggunakannya beberapa kali seminggu dan bekerja hingga penggunaan sehari-hari.

Tetapi dokter kulit Deidre Hooper, merekomendasikan agar pasiennya menggunakan retinoid setiap hari sejak awal.

Untuk mengurangi iritasi, ia menyarankan untuk menggunakan produk dalam jumlah kecil dan menerapkannya hanya di tempat yang dapat ditangani oleh kulit Anda.

“Jika ada yang terasa merah dan sensitif, Anda bisa melewatkannya di area tersebut,'” katanya.

Dermat lain merekomendasikan pencampuran retinoid Anda dengan pelembab untuk mencairkan kekuatannya, atau membuat “sandwich retinol” (lapisan pelembab, diikuti oleh retinoid, atasnya dengan lapisan pelembab lain) untuk meningkatkan tolerabilitas kulit.

Satu hal yang perlu diingat: Jika Anda merasakan sensasi terbakar yang kuat atau merasa seperti mengalami reaksi ketika Anda menerapkan produk tertentu, microdosing tidak akan menghilangkannya.

“Jika Anda memasukkan sesuatu, dan Anda mendapati kulit Anda langsung terbakar atau tersengat, atau keesokan harinya Anda mengalami kemerahan atau kekeringan atau mengelupas, atau Anda hanya merasa kulit Anda mengalami semacam reaksi, sepertinya Anda cocok dengan bahan itu,” kata Marisa Garshick.

“Tidak semua bahan harus digunakan pada semua jenis kulit.” Bahkan jika menggunakan terlalu banyak bahan tertentu tidak membuat kulit Anda peka, dalam banyak kasus, itu hanya akan sia-sia.

“Hanya karena Anda menambahkan lebih banyak tidak berarti itu akan lebih bermanfaat bagi kulit Anda,” kata ahli kimia kosmetik Javon Ford.

“Jika Anda menggunakan terlalu banyak, Anda membuang-buang uang itu.” Dengan kata lain, tubuh Anda hanya dapat menyerap begitu banyak zat aktif, dan microdosing dengan jumlah produk yang lebih sedikit adalah cara yang bagus untuk melihat apakah Anda dapat menggunakan lebih sedikit.

“Jika kulit Anda terasa sama baiknya dengan menggunakan lebih sedikit, maka gunakan lebih sedikit.

Instruksi selalu tidak jelas ketika mereka mengatakan ‘Gunakan ukuran kacang polong.

Gunakan ukuran sepeser pun.

Gunakan sebanyak yang dibutuhkan.

Gunakan jumlah yang banyak,'” kata Ford.

“Manfaat microdosing adalah jika Anda tidak melihat perubahan maka Anda telah menemukan rasio terbaik berapa banyak produk yang harus dipakai sehingga Anda bisa mendapatkan nilai uang Anda versus menambahkan lebih banyak dan mendapatkan manfaat yang sama.” Ketika berbicara tentang bahan-bahan yang dimaksudkan untuk mempercantik kulit Anda, seperti exfoliant atau retinoid, jangan ragu untuk mencoba microdosing.

“Beberapa tingkat iritasi dan kekeringan dan rasa terbakar dan menyengat bisa menjadi normal, terutama pada tahap awal pengenalan bahan aktif baru,” kata Dr.

Garshick.

“Tantangan dengan mengoleskan bahan aktif ketika kulit sudah terganggu adalah Anda akan berakhir dalam siklus ini di mana ia menjadi semakin tidak mudah untuk ditoleransi.” Sebaliknya jangan mencoba microdosing pada bahan pelindung, seperti tabir surya atau antioksidan.

“Anda tidak ingin mengendurkan jumlah tabir surya yang Anda gunakan setiap hari karena itu jelas, kita tahu, jumlah standar yang perlu diterapkan untuk mempertahankan kemanjurannya,” kata Dr.

Garshick.

Dengan antioksidan seperti vitamin C, “gagasan bahwa itu melindungi kulit Anda sepanjang hari, Anda ingin memiliki cukup banyak untuk benar-benar mendapatkan manfaat itu.

Sekarang, tidak perlu terlalu banyak, dan saya pikir ada pasti keseimbangan di sana, tetapi Anda ingin memastikan Anda mendapatkan lapisan tipis di mana-mana untuk memberikan perlindungan yang memadai untuk semua kulit Anda.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *