Juni 15, 2024
Kulit berminyak sering dianggap bermasalah namun minyak justru membantu menjaga kesehatan kulit

Kulit berminyak sering dipandang sebagai masalah yang perlu dipecahkan.

Sementara produksi minyak berlebih dapat menyebabkan masalah, seperti jerawat atau kesulitan menjaga makeup tetap pada tempatnya, tidak ada yang “buruk” dengan memiliki jenis kulit ini.

Padahal, minyak justru membantu menjaga kesehatan kulit Anda.

“Kulit kita adalah penghalang ke luar, dan membantu menjaga tingkat hidrasi dan melindungi kita dari infeksi, bakteri, dan virus,” kata dokter kuit, Ivy Lee.

Selain itu sebum dikemas dengan vitamin E penangkal radikal bebas, yang menangkis jenis kerusakan lingkungan yang menyebabkan penuaan kulit.

Terlebih lagi, mereka yang memiliki kulit berminyak cenderung memiliki lebih sedikit kerutan seiring bertambahnya usia.

Kelenjar sebaceous (alias minyak) adalah alami dan aktivitasnya bervariasi dari orang ke orang — itulah sebabnya kulit beberapa orang lebih berminyak daripada yang lain.

Kecuali jika kulit berminyak Anda mengganggu Anda, tidak ada alasan medis untuk mencoba dan memadamkannya.

Dan meskipun boleh saja ingin mengekang produksi minyak Anda, jika Anda mengeringkan kulit Anda dengan produk seperti astringents dan toner, itu tidak akan dapat berfungsi secara optimal dan bahkan mungkin memberikan Anda efek kebalikan dari apa yang Anda inginkan.

“Kadang-kadang dalam upaya untuk mengeringkan kulit dan mengurangi minyak, orang akan berlebihan, dan itu memberi sinyal ke otak kita untuk membuat lebih banyak minyak, dan kemudian kita mengabadikan lingkaran setan ini,” kata Dr.

Lee.

Kelebihan produksi minyak sering dikaitkan dengan jerawat.

Itu karena jerawat sering terbentuk ketika minyak terperangkap di bawah kotoran, bakteri, atau sel kulit mati.

Jadi, jika kulit Anda berminyak dan sedang mengalami jerawat, salah satu cara untuk mengatasinya adalah dengan memperlambat minyak.

Jika Anda pernah menggunakan cleansing balm, Anda tahu betapa efektifnya minyak dalam menghancurkan riasan.

Jika Anda memiliki kulit berminyak, itu berarti makeup Anda mungkin tidak tahan sepanjang hari—jika Anda bahkan bisa membuatnya menempel di tempat pertama.

Anda mungkin merasa kulit Anda menolak makeup dan jika menempel, itu tidak merata.

Memiliki kulit berminyak berarti Anda cenderung terlihat berkilau.

Katakanlah Anda “seseorang yang sedikit lebih berminyak dan merasa bersinar sepanjang hari,” kata Dr.

Lee.

“Beberapa orang menyukai cahaya itu, beberapa orang tidak.” Kelenjar yang menghasilkan minyak dan sebum memiliki reseptor hormonal.

Jadi “peningkatan produksi sebum, atau produksi minyak, biasanya didorong oleh hormon,” kata dokter kulit Elizabeth Kream.

“Sering kali, jika seseorang datang menemui kami untuk mengobati jerawat wanita dewasa, kami mungkin meresepkan spironolakton, yaitu pil yang diminum yang memiliki sifat anti-genetik, yang berarti membantu mengurangi estrogen dan testosteron buruk yang menyebabkan jerawat.

” Jika Anda menginginkan pilihan non-hormonal, Anda dapat mencoba suplemen seperti DIM, atau diindolylmethane.

Ini berasal dari brokoli, kangkung, dan kembang kol dan telah terbukti memiliki sifat anti-androgenetik.

“Properti anti-androgenetik itulah yang akan membantu mengurangi komponen hormonal yang mendorong produksi minyak,” kata Dr.

Kream.

Salah satu cara untuk memperlambat produksi minyak adalah dengan mengurangi peradangan pada kulit Anda dengan bahan-bahan seperti retinoid dan niacinamide.

“Hormon stres meningkatkan produksi minyak pada kulit, sehingga mengurangi peradangan membuat kulit Anda kurang berminyak,” kata dokter kulit Shirley Chi.

Meskipun retinoid paling dikenal untuk meningkatkan pergantian sel dan membantu mencegah pori-pori tersumbat, itu juga memiliki beberapa efek anti-inflamasi,” kata Dr.

Kream.

Dan sebuah penelitian kecil dari tahun 2006 menemukan bahwa dua persen produk niacinamide topikal menurunkan tingkat ekskresi sebum selama empat minggu.

Jika Anda memakai makeup, Anda bisa mendapatkan manfaat dari primer mattifying.”Primer dapat membantu mengontrol kulit berminyak Anda.

Ada primer yang menghidrasi sekaligus mattifying.

Jadi, jika Anda memiliki kulit berminyak, primer tidak harus mengering dan Anda dapat memilih primer yang dirancang khusus untuk kulit berminyak,” kata penata rias Jenna Menard.

“Dan bagian terbaik tentang primer, ya mereka dapat memperpanjang keausan alas bedak, tetapi mereka juga dapat dipakai sendiri hampir seperti alas bedak yang jelas untuk membantu mengurangi munculnya pori-pori, bersinar, garis-garis halus, dan mengontrol minyak tanpa menambahkan pigmen pada Anda.

kulit.” Namun jika minyak Anda tidak menyebabkan apa pun yang Anda anggap masalah, Anda bisa membiarkannya.

“Beberapa pasien saya yang dulu mengatakan ‘Saya benar-benar tidak ingin menjadi berkilau,’ sekarang mereka menyukainya.

Mereka seperti ‘Saya menghentikan retinoid saya,'” kata Dr.

Lee.

Tetapi membiarkan kulit berminyak Anda melakukan tugasnya sendiri tidak berarti Anda bisa membuang rutinitas Anda begitu saja.

Anda harus menjaga kulit berminyak tetap sehat.

Misalnya jaga pori-pori Anda tetap bersih dengan menggunakan exfoliant ringan.

Jangan lupa menggunakan pelembap.

ka Anda memiliki kulit berminyak dan ingin tetap terlihat dewy, hindari formula mattifying dan gunakan sesuatu yang non-comedogenic (artinya tidak akan menyumbat pori-pori Anda) dan akan membuat minyak Anda bersinar.

WELL+GOOD

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *