Juni 15, 2024
Pasangan dengan love language physical touch dan quality time dapat menjadi pasangan yang hebat tapi juga bisa bermasalah

Dari tes kepribadian yang tak terhitung jumlahnya yang tersedia, love language atau bahasa cinta mungkin yang paling populer dalam hal hubungan.

Ada lima jenis love language yang diperkenalkan oleh Gary Chapman, yang affirmation (penegasan), quality time (waktu berkualitas), physical touch (sentuhan fisik), acts of service (tindakan pelayanan), dan gift (hadiah).

Kelima love language itu masing-masing menandakan bagaimana Anda lebih suka menunjukkan dan menerima cinta.

Dengan mengetahui jenis love language Anda dapat membantu memberi tahu Anda dan pasangan Anda tentang cara terbaik untuk memperkuat hubungan.

Seperti namanya, love language quality time mengacu pada mereka yang menikmati menghabiskan waktu saat ini dan disengaja dengan pasangan dan merasa dicintai saat melakukannya.

Ini dapat melibatkan apa saja, mulai dari percakapan mendalam tanpa waktu layar hingga kencan malam biasa.

Demikian pula, orang-orang dengan love language physical touch senang menunjukkan kasih sayang secara fisik, baik itu dengan berpegangan tangan atau berbagi dalam keintiman fisik.

Meskipun mereka memiliki metode yang berbeda untuk mengungkapkan cinta, masih ada beberapa faktor menarik yang perlu dipertimbangkan dalam kesesuaian jenis bahasa cinta waktu berkualitas dan sentuhan fisik.

Memahami unsur-unsur bahasa cinta Anda, dan terutama pasangan Anda, dapat secara signifikan menguntungkan hubungan Anda, menurut mak comblang profesional dan pelatih kencan Thalia Ouimet.

“Hubungan kita jauh lebih menyenangkan dan bermakna ketika kita dicintai sebagaimana kita ingin dicintai,” katanya kepada Bustle Jika Anda dan pasangan memiliki love languange quality time dan physical touch, berikut ini saran ahli tentang kompatibilitas Anda.

Seperti halnya pasangan yang memiliki love language yang berbeda, memiliki empati dan beberapa tingkat kecerdasan emosional adalah kunci untuk memastikan bahwa pasangan Anda juga bahagia dengan keadaan hubungan Anda.

Begitu juga dengan pasangan yang memiliki love language quality time dan physical touch.

“Kompatibilitas emosional [waktu berkualitas dan sentuhan fisik] bergantung pada EQ dan IQ dua pasangan, selera humor, dan tingkat kedalaman mereka,” kata Ouimet.

Kehadiran sifat-sifat tersebut dapat membuat hubungan yang harmonis dan penuh cinta.

Menurut Ouimet, terlepas dari love language Anda atau pasangan Anda, mampu melakukan percakapan yang sehat dan terbuka tentang kebutuhan dan perasaan Anda adalah keterampilan yang dikembangkan.

“Komunikasi adalah faktor terpenting untuk hubungan yang sehat dan sukses,” katanya.

“Tidak semua orang dilahirkan dengan keterampilan komunikasi yang baik tetapi itu adalah seperangkat keterampilan yang dapat dipelajari.” Jika pasangan yang membutuhkan waktu berkualitas dapat secara terbuka mengungkapkan bahwa mereka membutuhkan kencan malam yang teratur, atau jika pasangan yang membutuhkan sentuhan fisik dapat mengadvokasi kebutuhan mereka dan berbagi bahwa mereka ingin merasa lebih dicintai melalui keintiman fisik atau kasih sayang, pasangan ini dapat mempertahankan dengan baik.

Dalam hal berkencan, pasangan dengan love laguange quality time dan physical touch bisa menjadi pasangan yang hebat selama mereka berkomunikasi dengan baik.

“Quality time dan physical touch bisa menjadi pasangan yang baik, tetapi hanya jika dua orang meluangkan waktu untuk menjelaskan satu sama lain apa harapan mereka,” jelas Ouimet.

Misalnya, jika pasangan yang menghargai waktu berkualitas ingin menghabiskan waktu yang disengaja dengan pasangannya tetapi tidak berminat untuk banyak hubungan fisik, pasangan dengan bahasa cinta sentuhan fisik harus menghormati batasan itu dan merencanakan waktu lain di mana kebutuhan mereka terpenuhi.

Dengan komunikasi dan menghormati kebutuhan satu sama lain, Ouimet mengatakan bahwa teman dengan love language quality time dan physical touch dapat membangun ikatan yang hebat.

“Itu tergantung pada harapan dan pemahaman teman Anda.

Misalnya, ada orang yang suka berpelukan dan senang dipeluk setiap kali bertemu teman, sedangkan orang yang memiliki love language quality time mungkin tidak terlalu suka berpelukan,” jelasnya.

Mempelajari cara menyeimbangkan ekspresi cinta dan penghargaan satu sama lain dapat menciptakan pasangan platonis yang sehat.

Sementara pasangan dengan kedua love language ini dapat menjadi pasangan yang hebat, Ouimet menjelaskan bahwa mereka tidak secara otomatis kompatibel dalam semua situasi.

“Pasangan dengan love language quality time dan physical touch dapat memiliki satu-satunya tantangan karena quality time tidak sama dengan physical touch,” katanya.

“Anda bisa berada di ruangan yang sama dengan seseorang, di sofa yang sama menonton film yang sama, tetapi tidak menyentuh.

Kemudian, orang yang memiliki bahasa cinta sentuhan fisik mungkin tidak merasa dicintai.” Penting untuk membuat perbedaan ini jelas bagi pasangan jika Anda ingin memastikan Anda berdua mendapatkan apa yang Anda butuhkan.

Dengan love language quality time dan physical touch, dapat terjadi fluiditas yang memungkinkan seseorang untuk hidup berdampingan secara alami dengan yang lain.

“Jika pasangan menyadari perbedaan mereka dan berusaha untuk menghabiskan waktu berkualitas bersama sementara secara fisik dekat, ini bisa menjadi pasangan hebat,” kata Bronstein.

Thalia Oimet menambahkan semua love language bisa menjadi pasangan yang baik.

“Semuanya tergantung pada [apakah Anda] dapat memberikan jenis cinta yang berbeda yang biasanya tidak Anda nikmati,” ujarnya.

Mengetahui satu sama lain love language Anda, mendiskusikan cara apa yang Anda masing-masing lebih suka untuk memberi dan menerima cinta, dan membuat upaya teratur untuk memenuhi kebutuhan itu adalah langkah-langkah yang perlu dilakukan untuk menjaga hubungan.

.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *