Juli 22, 2024
Meghan Markle duduk bersama sahabatnya Serena Williams dalam podcast Archetypes membahas rintangan yang datang dengan menjadi ibu dan ambisi wanita

Meghan Markle meluncurkan podcast Spotify barunya, Archetypes, Selasa 23 Agustus 2022.

Untuk memulai proyek ini, Duchess of Sussex duduk bersama teman baik dan juara tenis Serena Williams.

Keduanya membahas rintangan yang datang dengan menjadi ibu dan ambisi wanita, topik yang sangat dekat dengan Meghan dan Williams.

Duduk di sofa di depan mikrofon, Meghan mengatakan bahwa dia ingin pendengar mengharapkan dirinya apada adanya.

“Mungkin saya yang belum pernah mereka ketahui – tentu saja tidak dalam beberapa tahun terakhir, di mana semuanya melalui lensa media sebagai lawan, ‘Hei, ini aku’,” ujarnya.

“Saya senang menjadi diri sendiri dan berbicara dan tanpa penyaring dan…

ya, itu menyenangkan.” Melansir laman Harper’s Bazaar, ada lima fakta penting yang diungkapkan Meghan Markle dalam episode pertama podcastnya itu.

Untuk memulai episodenya, Meghan mengungkapkan bahwa dia menghabiskan sebagian besar tahun-tahun formatifnya di sekolah Immaculate Heart di Los Angeles dan dibesarkan sebagai seorang feminis yang kuat.

Ambisi selalu tampak seperti hal yang baik, katanya—sampai dia mulai berkencan dengan Pangeran Harry dan bergabung dengan keluarga kerajaan Inggris.

“Pesan ini kepada saya dan teman-teman sekelas saya jelas: Masa depan kita sebagai wanita muda tidak terbatas.

Ambisi? Itulah intinya!” dia berkata.

“Jadi saya tidak pernah ingat secara pribadi merasakan konotasi negatif di balik kata ambisius sampai saya mulai berkencan dengan suami saya sekarang.

Dan um, rupanya, ambisi adalah hal yang mengerikan, mengerikan, bagi seorang wanita, menurut beberapa orang.” Dia menambahkan bahwa karena dia merasakan hal negatif di baliknya.

“Sangat sulit untuk tidak merasakannya.

Saya juga tidak bisa melupakannya, dalam jutaan gadis dan wanita yang membuat diri mereka lebih kecil—jauh lebih kecil—secara teratur,” tambahnya.

Ketika berbicara tentang kesulitan menjadi seorang ibu, Meghan mengingat saat di tahun 2019 ketika dia dan Pangeran Harry melakukan perjalanan ke Afrika Selatan dan harus meninggalkan bayi Archie dengan pengasuh saat mereka menghadiri acara resmi.

Dia berbagi bahwa saat mereka keluar, kamar Archie terbakar, tapi, untungnya, Archie tidak terluka.

Meghan mengatakan bahwa meskipun momen itu menakutkan baginya dan Harry, mereka harus pergi ke acara resmi lainnya.

“Kami kembali.

Dan, tentu saja, sebagai seorang ibu, Anda berkata, ‘Ya Tuhan, apa?’ Semua orang menangis, semua orang terguncang.

Dan apa yang harus kita lakukan? Pergi keluar dan lakukan acara resmi lainnya.

Saya berkata, ‘Ini tidak masuk akal,'” katanya.

“Saya bilang, ‘Bisakah Anda memberi tahu orang-orang apa yang terjadi?’ Dan begitu banyak, saya pikir, fokusnya berakhir pada bagaimana tampilannya, bukan bagaimana rasanya.

beberapa pemahaman tentang momen-momen manusia di balik layar yang mungkin tidak disadari oleh orang-orang dan saling memberi jeda.

Karena kami melakukannya; kami harus meninggalkan bayi kami.

Dan meskipun kami dipindahkan ke tempat lain setelah itu, kami masih harus meninggalkannya dan pergi dan melakukan acara resmi lainnya.” Wanita 41 tahun itu mengingat momen saat sahabatnya Serena Williams memutuskan untuk pensiun sebagai atlet tenis.

Dia pun menyetujui keputusan Serena dan memberi selamat untuk babak barunya.

“Sudah keluar.

Yah, Anda tahu, saya telah berjuang dengan itu untuk sementara waktu.

Tapi ya, itu aneh karena Anda harus memikirkannya, saya sudah melakukan ini sejak saya, sejak saya ingat, dan saya berusia 40 tahun sekarang,” jawab pemain tenis profesional.

“Jadi ini seperti seluruh keberadaan saya dan seluruh hidup saya untuk satu tujuan.

Jadi untuk tidak melakukan itu lagi, itu mengasyikkan, bukan? Saya sangat menantikannya.

Seperti yang Anda tahu, saya jujur.

, Saya tidak sabar untuk bangun suatu hari dan benar-benar tidak perlu khawatir untuk tampil di level setinggi itu dan, Anda tahu, Anda tahu, bersaing.

Dan saya sebenarnya tidak pernah merasakan itu.” Berbicara tentang keluarnya Williams dari tenis, Meghan merasa dia dan Pangeran Harry juga memiliki pengalaman yang sama.

“Saya pikir, Anda tahu, saya pikir kita berdua, atau kita bertiga, benar-benar tahu bahwa terkadang keputusan yang tepat bukanlah keputusan yang paling mudah,” katanya.

“Ini keputusan yang sulit.

Dan butuh banyak pemikiran dan banyak nasihat dan banyak dukungan untuk mengatakan, ‘Uh, uh, uh,’ dan kemudian membuat pilihan.” Meskipun Meghan tidak merinci komentarnya, itu terjadi dua tahun setelah dia dan suaminya Pangeran Harry membuat keputusan sulit untuk mundur sebagai bangsawan senior untuk menjalani kehidupan keluarga pribadi di California.

Sambil mengingat pertama kali mereka bertemu (pada pertandingan olahraga pada tahun 2014), Williams memberi tahu Meghan bahwa keduanya memiliki “banyak kesamaan.” “Aku tahu—sangat banyak,” kata Meghan.

“Maksudku, hal-hal yang dipikirkan orang dan hal-hal yang tidak dipikirkan orang.

… Tetapi dalam persahabatan kita, ketika Anda harus melihat hal-hal yang salah menggambarkan saya, tetapi Anda mengalami di balik pintu tertutup rasa sakit yang saya alami, dan sebaliknya.” Meghan Markle menambahkan bahwa itu mungkin berlaku untuk sebagian besar pertemanan wanita.

“Jika Anda berada di kota kecil dan Anda melihat seseorang mengatakan sesuatu tentang sahabat Anda yang sama sekali tidak benar, bagaimana rasanya, Anda tahu,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *