Juli 22, 2024
Jus mungkin tampak seperti cara cepat untuk menurunkan berat badan, tetapi para ahli mengatakan itu tidak sesederhana itu

Jika Anda mencoba menurunkan berat badan, salah satu pilihan yang dianggap tepat dan cepat adalah dengan membuat jus.

Terlebih jus berasal dari buah dan sayuran utuh, tentu itu cara yang sehat untuk mendapatkan tubuh tanpa lemak.

Namun menurut para ahli tidak sesederhana itu.

“Kita semua tahu bahwa mengonsumsi buah dan sayuran dalam dosis harian sangat penting untuk kesehatan dan kesejahteraan secara keseluruhan,” jelas ahli penyakit dalam Mahmud Kara, seperti dilansir dari laman Prevention.

“Makan buah dan sayuran segar dapat membantu energi alami, meningkatkan pencernaan, mengurangi risiko penyakit, memperkuat kesehatan jantung, dan banyak lagi.” Membuat jus adalah praktik mengekstrak jus dari buah dan sayuran untuk dijadikan minuman.

Proses ini meninggalkan serat di dalam mesin (dibandingkan dengan memblender smoothie, yang menggabungkan seluruh produk ke dalam minuman).

Anda dapat memilih untuk melakukan proses ini di rumah, atau membeli jus yang sudah jadi.

“Membuat jus dapat digunakan sebagai suplemen untuk meningkatkan status gizi atau sebagai bagian dari puasa membuat jus,” jelas BreAnna Guan, seorang dokter naturopati berlisensi yang mengkhususkan diri dalam kesehatan hormon wanita.

Kien Vuu, dokter pramutamu dan asisten profesor ilmu kesehatan di UCLA, mengatakan bahwa penghilangan serat melalui proses pembuatan jus adalah kelemahan utama.

“Kerugian utama membuat jus adalah kehilangan kandungan serat sehat dari buah atau sayuran melalui proses tersebut,” katanya.

“Serat penting untuk menurunkan kolesterol, meningkatkan kesehatan jantung, mengatur gula darah, dan membantu memberi makan mikroba usus Anda.” Menurut Dr.

Kara ada dua faktor yang membuat orang sulit menurunkan berat badan secara efisien.

Yang pertama adalah mengonsumsi kalori berlebih.

Dan yang kedua adalah tidak mendapatkan cukup nutrisi yang dibutuhkan tubuh untuk melakukan proses kunci seperti metabolisme makanan.

Mengingat kedua faktor ini, membuat jus dapat bermanfaat untuk menurunkan berat badan karena dapat membantu menggantikan atau menambah makanan berkalori tinggi di siang hari.

Lebih lanjut, manfaat nutrisi dari buah dan sayuran segar dapat membantu meningkatkan perasaan kenyang lebih lama dan nutrisi ini memberi tubuh bahan bakar yang dibutuhkan untuk berkembang.

Tapi, dokter memperingatkan, penting untuk berhati-hati saat menggunakan jus untuk menurunkan berat badan.”Dalam beberapa tahun terakhir, jus atau jus ‘membersihkan’ telah disalahartikan sebagai detoksifikasi mudah atau cara untuk menurunkan berat badan dengan cepat,” kata Dr.

Kara.

“Namun, ini tidak hanya seringkali gaya hidup yang tidak berkelanjutan di mana berat badan naik kembali di kemudian hari ketika jus selesai, tetapi mengganti sebagian besar atau semua makanan berkualitas Anda dengan jus ketat dapat menyebabkan defisit kalori yang sebenarnya dapat menghambat penurunan berat badan.” Dr Vuu bahkan kurang optimis tentang jus untuk menurunkan berat badan.

“Saya tidak menganggap membuat jus sebagai solusi penurunan berat badan yang layak,” katanya dengan jelas.

“Bentuk pembatasan kalori ini umumnya memperlambat metabolisme dan [meskipun] berpotensi menawarkan sedikit penurunan berat badan pada awalnya, bukanlah pilihan jangka panjang yang layak – ini dapat menyebabkan penambahan berat badan setelah jus.” Sebaliknya, Dr.

Vuu merekomendasikan puasa intermiten yang dikombinasikan dengan tidur yang baik, olahraga, dan manajemen stres untuk menurunkan berat badan.

Dr.

Guan juga berpendapat bahwa membuat jus mungkin kontraproduktif untuk menurunkan berat badan, terutama saat menggunakan buah dan sayuran dengan glikemik tinggi seperti bit, wortel, apel, dan buah-buahan lainnya.

Bahan-bahan ini meningkatkan gula darah, membuat pemecahan lemak yang disimpan lebih sulit dan berkontribusi pada potensi kehilangan otot.

Stephanie Nelson, ilmuwan nutrisi utama MyFitnessPal, menambahkan bahwa untuk menurunkan berat badan, Anda perlu mengonsumsi lebih sedikit kalori daripada yang Anda bakar, jadi minum terlalu banyak jus dapat menyebabkan konsumsi lebih banyak gula dan kalori secara keseluruhan daripada yang Anda inginkan.

Para ahli umumnya sepakat bahwa membuat jus lebih sehat sebagai bagian dari strategi nutrisi yang baik, dibandingkan dengan membuat jus secara eksklusif untuk jangka waktu tertentu.

Alih-alih pengganti makanan, para ahli mengatakan jus dapat memiliki manfaat kesehatan sebagai tambahan, bukan menggantikan diet dan gaya hidup sehat Anda yang sudah ada.

Dr Kara mengatakan, menggunakan jus untuk menggantikan makanan berkualitas dapat menyebabkan defisit kalori yang ekstrim sementara di sisi lain melengkapi satu kali makan sehari, sarapan misalnya, dengan jus bisa menjadi cara mudah dan nyaman untuk mendapatkan manfaat dari nutrisi berkualitas buah-buahan segar dan sayuran yang ditawarkan.

Pada akhirnya, membuat jus tidak boleh dianggap sebagai akhir dari semua strategi penurunan berat badan dan kesehatan.

Sebaliknya, itu mungkin salah satu bagian yang sehat dari pendekatan strategis secara keseluruhan.

Namun tidak semua jus diciptakan sama untuk kesehatan.

“Jus terbaik adalah yang berasal dari buah dan sayuran segar dan organik,” jelas Dr.

Kara.

“Jus yang dibuat sebelumnya atau yang menggunakan buah dan sayuran yang sarat dengan pengawet sebenarnya dapat menyebabkan lebih banyak masalah dalam hal berat badan serta kesehatan seseorang secara keseluruhan.” Selain itu jangan lupa memperhatikan proses dan jenis alat yang digunakan untuk membuat jus.

Ketika Anda memasukkan jus dan ampas, Anda mendapatkan lebih banyak nutrisi yang mungkin memainkan peran penting dalam penurunan berat badan.

Dr Guan merekomendasikan kliennya menggunakan jus hijau sebagai cara untuk mendukung hidrasi dan tingkat energi yang optimal, terutama selama bulan-bulan musim panas ketika dehidrasi lebih menjadi masalah.

“Jus hijau adalah cara yang bagus untuk memasok elektrolit yang dibutuhkan yang dapat membantu meningkatkan kinerja dan daya tahan atletik,” katanya.

Jus rendah glikemik seperti seledri, kubis, kangkung, dan bayam tidak akan meningkatkan gula darah dan akan lebih mendukung penurunan berat badan.

Sementara itu, membuat jus bisa berbahaya bagi mereka yang memiliki gangguan makan.

Mereka yang resisten insulin atau diabetes juga harus menghindari jus karena menyebabkan lonjakan gula darah yang jauh lebih tinggi jika dibandingkan dengan makan buah atau sayuran kaya serat yang sebenarnya, jelas Dr.

Vuu.

Dia menambahkan, sSebelum membuat perubahan besar apa pun pada gaya hidup atau diet Anda, selalu berkonsultasi dengan profesional medis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *